Waduh, Jokowi Divaksin, Sinovac Justru Dianggap Tidak Efektif Di Brazil

  • Whatsapp

Buletin Islam | BRAZIL, Rabu (13/02/2021) Brasil telah menjadi salah satu negara yang paling terdampak Covid-19.

Vaksin virus corona yang dikembangkan oleh China Sinovac telah ditemukan 50,4% efektif dalam uji klinis Brasil, menurut hasil terbaru yang dirilis oleh para peneliti.

Bacaan Lainnya

Ini menunjukkan vaksin secara signifikan kurang efektif daripada data sebelumnya yang disarankan – hampir lebih dari 50% diperlukan untuk persetujuan peraturan.

Sementara itu, Hari ini di Indonesia, Presiden Joko Widodo dipatikan sudah disuntik Vaksin Sinovac, bersama beberapa orang, antara lain artis Raffi Ahmad, dan Menkes.

Baca Juga : Jokowi Divaksin, Ini Fakta-faktanya.

Momen Jokowi Divaksin

Vaksin Cina adalah salah satu dari dua yang telah dijajarkan oleh pemerintah Brasil.

Sinovac, perusahaan biofarmasi yang berbasis di Beijing, berada di belakang CoronaVac, vaksin yang tidak aktif.

Ia bekerja dengan menggunakan partikel virus yang terbunuh untuk mengekspos sistem kekebalan tubuh terhadap virus tanpa mempertaruhkan respons penyakit yang serius.

Beberapa negara, termasuk Indonesia, Turki, dan Singapura, telah melakukan pemesanan vaksin.

Pekan lalu para peneliti di Institut Butantan, yang telah melakukan uji coba di Brasil, mengumumkan bahwa vaksin memiliki kemanjuran 78% terhadap kasus Covid-19 yang “ringan hingga parah”.

Tetapi pada hari Selasa mereka mengungkapkan bahwa perhitungan untuk angka ini tidak termasuk data dari sekelompok “infeksi yang sangat ringan” di antara mereka yang menerima vaksin yang tidak memerlukan bantuan klinis.

Baca Juga : Vaksin Sinovac Halal, Ini Tiga Vaksin Yang Dianggap Halal Menurut MUI

Dengan masuknya data ini, tingkat kemanjuran sekarang 50,4%, kata para peneliti.

Tetapi Butantan menekankan bahwa vaksin 78% efektif dalam mencegah kasus ringan yang membutuhkan perawatan dan 100% efektif dalam mencegah kasus moderat hingga serius.

Uji coba Sinovac telah menghasilkan hasil yang berbeda di berbagai negara.

Bulan lalu para peneliti Turki mengatakan vaksin Sinovac 91,25% efektif, sementara Indonesia, yang meluncurkan program vaksinasi massal pada hari Rabu, mengatakan itu 65,3% efektif. Keduanya merupus hasil sementara dari uji coba tahap akhir.

Ada kekhawatiran dan kritik bahwa uji coba vaksin Cina tidak tunduk pada pengawasan dan tingkat transparansi yang sama dengan rekan-rekan Baratnya.

Baik vaksin Sinovac dan vaksin yang dikembangkan oleh Universitas Oxford dan perusahaan farmasi AstraZeneca memiliki permintaan untuk otorisasi penggunaan darurat yang tertunda dengan regulator di Brasil.

Berita terbaru datang ketika Brasil berhadapan dengan lonjakan besar dalam kasus. Negara ini saat ini memiliki jumlah kasus Covid-19 tertinggi ketiga di dunia di lebih dari 8,1 juta, tepat di belakang AS dan India.

Editor BBC World Service’s Americas Candace Piette mengatakan negara itu menderita salah satu wabah paling mematikan di dunia tetapi belum, belum mengumumkan kapan program vaksinasinya akan dimulai.

Keterlambatan telah disebabkan sebagian besar oleh serampangan pemerintah dan pendekatan terbagi untuk vaksinasi, kata koresponden kami.

Sumber : bbc.com

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *